Mar 4, 2008

Pilihanraya

Demam pilihanraya dirasakan di mana-mana saja. Meriah dengan cara yang tersendiri. Semua orang bercakap, bercerita, berkempen dan meluahkan pendapat. Razman memandu seperti biasa, tenang ditemani oleh rakan serumah yang juga teman sepejabatnya.

"Man, kita balik hujung minggu sbb nak mengundi je, letihlah. Tak payah balik lah ye?" Aziz bersuara memecahkan kesunyian yang melingkari ruang sempit didlm kereta milik Razman.

"Tak boleh, kita kena balik. Mengundi tu tanggungjawab kita sebagai rakyat. Lagipun kita kan dah setuju utk balik dgn bas, dah beli pun tiket. Kau jugak yang cakap tak nak drive. Tetiba je tukar fikiran, apa hal ni?" Soal Razman hairan.

"Tak de apa-apa... cuma aku rasa naik bas pun letih jugak." Jelas Aziz ringkas.

"Alah... 5 tahun sekali je kita balik untuk tujuan macam ni. Jangan berkira sangat." Balas Razman.

"Erm... dengar kata kita boleh claim kalau balik dgn bas. Jom kita claim, nak? Jimat belanja sikit." Aziz mencadangkan.

"Claim? Buat apa nak claim pulak. Kita kan balik utk mengundi, dan mengundi tu tanggungjawab. Seeloknya kita laksanakan tanggungjawab tu dgn ikhlas. Unsur-unsur imbuhan macam claim atau sponser tiket tu aku rasa sedikit sebanyak mencacatkan ketelusan proses pemilihan itu sendiri. Kecualilah kalau kita betul-betul tak mampu untuk bayar tambang balik. Kau tahu tak, tawaran yang diberikan tu, sekali aku fikir macam berbentuk rasuah le pulak. Sebab bila nak claim, ada yang mensyaratkan supaya mengundi parti tertentu, ataupun kena jadi ahli dulu." Luah Razman panjang, kecewa dengan situasi yang ada sekarang.

"Duit tu mmg ada dlm bajet untuk kempen pilihanraya la. Semua orang berpeluang untuk menggunakan bajet tu tanpa dipersoalkan atau dikejar oleh BPR, kenapa pulak kau rasa ada unsur rasuah?" tanya Aziz ingin tahu.

"Rasuah tu kan banyak jenis dan bentuk. Sama macam riba yang diamalkan oleh bank jugak. Ia dibenarkan sbb sah mengikut undang-undang, tapi tetap salah di sisi agama. Nak terlibat atau tidak bergantung kepada pilihan kita. Jadi pilihlah yang berlandaskan ajaran agama kerana ia akan menyelamatkan kau bukan sahaja di dunia tapi juga diakhirat. Mungkin kat dunia ni tak ramai yang menyoal tindakan kau, mungkin tak ada pun tapi kat akhirat nanti, kau pasti akan ditanya." Razman berkata sambil sesekali menjeling teman di sebelah yang sesekali kedengaran seperti tidak puas hati dengan penjelasannya.

"Ish... kau ni menakutkan aku pulak." Balas Aziz dengan perasaan sedikit tergugat.

"Aku bukan menakutkan kau tapi mengingatkan. Semasa musim pilihanraya ni, mmg ada orang yang suka mengambil kesempatan. Kesempatan untuk menyogok kerana nak dapatkan undi dan kesempatan untuk menerima sogokan untuk kepentingan diri. Aku tak mahu menjadi sebahagian dari kumpulan yang macam tu. Bagi aku, aku mahu undi aku bersih dari sebarang unsur yang tak baik. Kalau aku rasa perbuatan claim tiket tu satu unsur tak sihat, aku mmg tak mahu terlibat." Terang Razman lagi.

"Tak kan lah sampai macam tu. Kau ni.... jgnlah terlalu lurus. Orang nak bagi, kita terima je. Kalau kita tak ambik, orang lain akan ambik. Sapa yang rugi? Kita jugak. Lagipun siapa yg kita pilih tu hanya kita yang tahu." Ucap Aziz cuba untuk memujuk Razman.

"Kau jangan lupa, Allah tahu. Apapun, terserah pd kau. Semua yang aku cakap tadi adalah pendapat peribadi aku je. Erm.. Lagi satu, kalau kau terima pembiayaan orang dari satu parti ni, lepas tu kau pilih yg lain, kau tak rasa yang kau dah terlibat dlm satu bentuk penipuan ke? Semua orang bencikan penipuan, terutama orang yg kena tipu. Bila kita pilih pemimpin, kita nakkan orang yang amanah dan jujur, tapi tanya diri sendiri dulu, jujurkah kita semasa melalui semua proses membuat pilihan?" Kata Razman lagi, masih berusaha untuk membuatkan temannya itu memandang dari sudut yang dilihatnya.

"Mak oi... seriusnya kau ni... aku cuma ajak kau claim je lah. Yang kau bagi syarahan mengalahkan calon yang nak berkempen ni buat apa?" Usik Aziz bila di lihatnya Razman serius bila bercakap tentang fenomena pilihanraya yang sedang berlaku sekarang ni.

"Bukan aku saja nak bersyarah, tapi aku cuma harap kau boleh betulkan nawaitu kau tu, supaya kau tak akan di soal di padang Mahsyar nanti untuk sesuatu yang kau ambil ringan. Sebagai sahabat, aku cuma mahu mengingatkan kau tentang perkara yang mungkin kau tak nampak, tak perasan. Undi bukan perkara yang boleh di buat main. Kau nak pilih siapa, itu urusan kau. Kau pilihlah berdasarkan pemberat mana yang kau rasa penting dan perlu. Sebelum tu, bersoal jawablah dgn minda kau sendiri. Kau nakkan kemajuan, kemajuan yg macam mana, kemajuan yg setakat mana? Nak kan keadilan, keadilan untuk siapa, keadilan yang bagaimana? Nak kan pendekatan yang lebih ke arah keagamaan, pendekatan yang sejauhmana? Islam Hadhari atau kepimpinan ulamak? Memilih sekarang bukan hanya untuk menentukan masa depan kita bagi tempoh 5 tahun yang akan datang, tapi juga untuk masa depan kita yang melepasi kehidupan kita dibumi ini iaitu kehidupan kita diakhirat nanti." Jelas Razman, masih lagi dengan nada yang serius.

"Erm..."

"Siapa yang kita pilih, dan kenapa kita memilih calon tersebut, akan disoal diPadang Mahsyar nanti. Sekarang ni kita diberi peluang untuk memilih. Kalau tak memilih pun, sebenarnya kita akan disoal jugak, sbb kita tak jalankan tanggungjawab kita." Sambungnya lagi.

"Abih tu, mengundi salah, tak mengundi pun salah. Calon ni dikatakan tak baik, calon tu pun belum tentu baik jugak. Pening aku..."Luah Aziz keliru.

"Sembahyang istikharah. Itu yang sepatutnya kita buat sebagai seorang muslim. Kenapa bila nak memilih jodoh saja baru nak sembahyang istikharah, sedangkan sebenarnya sembahyang istikharah itu adalah sembahyang untuk memohon petunjuk bagi menentukan pilihan. Jadi sebaiknya setiap pengundi harus sembahyang istikharah dulu sblm mengundi. Kita mengundi untuk memilih pemimpin yang dirasakan layak mengikut apa yang telah Allah gariskan. Bila ciri-ciri asas sebagai muslim yang baik dipenuhi, barulah negara kita akan diberkati dan keseimbangan dalam kemajuan dan keadilan boleh dipenuhi tanpa ada suara-suara yang tak berpuashati bercakaran disana sini." Razman berkata lagi. Meluahkan cadangan dan sekaligus menyatakan pendapatnya.

"Kita menilai calon dan parti yang nak dipilih berdasarkan faktor dan maklumat yang di kutip dari pelbagai sumber. Nak tak nak kita terpaksa bergantung kepada sumber-sumber yang kita dapat melalui pelbagai channel sbb kita tak kenali calon secara individu. Ada sumber yang boleh dipercayai dan ada jugak sumber yang tak berapa benar. Aku pun kadang tu tak tahu mana satu yang benar dan mana satu yang salah." katanya lagi. Mulutnya petah berbicara namun matanya tak lepas memandang ke depan, memastikan diri tidak terlalai bila memandu.

"Tahupun kau. Dah tu... nak buat macam mana lagi?"

"Kita diberikan akal untuk menilai dan berfikir. Kita ada Allah untuk dijadikan tempat bergantung. Bagi aku, apapun pilihan yang dibuat harus bersandarkan pada Allah. Allah yang memiliki hati kita, lalu Dia yang menggerakkan hati untuk memilih siapa selepas semua maklumat yang kita ada tu diproses oleh minda kita. Allah akan membantu kita dengan cara mengilhamkan pilihan yang patut dibuat." Katanya penuh keyakinan.

"Kau ni kan, kalau bercakap, mengalahkan orang berkempen la pulak." usik Aziz bila dilihat temannya itu bersungguh-sungguh bila bercakap.

"Aku tak berkempenlah... aku cuma membetulkan apa yg aku rasakan salah, mengingatkan apa yang aku rasa kau lupa. Pilihan ditangan kau. Pertimbangan juga hak kau. Kau sama macam aku jugak, makhluk yang dikurniakan akal fikiran dan kewarasan untuk menentukan pilihan mana yang terbaik untuk kita. Jadi, gunakanlah apa yang Allah berikan ni dgn sebaik-baiknya..." Aziz terdiam. Sedikit sebanyak apa yang dikatakan oleh Razman melekat dihatinya. Razman bercakap tanpa menyentuh peribadi mana-mana calon, bercerita tanpa dapat dikesan dia berada dipihak mana. Undi adalah rahsia, itu kata Razman bila ditanya calon mana yang menjadi pilihannya...

Nota : Selamat mengundi untuk semua!

2 comments:

echah_syed said...

MY BOY ckp pangkah jer yg mane2 asal ade karen sbb nak online games..pastu bole gi keje sbb ade duit dpt beli makanan..hohoho :p

suke jadik budak2..telus & ikhlas :D

suara said...

haha... formula yang simple.
kata-kata mrk mmg buat kita tersenyum dan ketawa. :D