May 15, 2018

Hari Untuk Ibu

Hari ibu. Di mana harus diletakkan kepentingan sambutan itu. 

Bagi saya yang telah lama kehilangan ibu, yang telah menyimpan kerinduan pada ibu mertua hampir 3 tahun dan yang belum diberi peluang untuk mendengar ucapan itu (entahkan masih berpeluang atau tidak...), hari ibu tidak memberi sebarang makna. Ianya bagai hari-hari biasa sahaja. 

Namun tatkala membaca status fb dan whatsapp yg memuatkan ucapan hari ibu, yg mendoakan ibu dan yg menerima hadiah dari anak2 sempena mengenang jasa ibu, ada sesuatu yg terdetik di hati. 

Rasanya ramai yang dah mendengar dan membaca apa pandangan ulama dan ustaz2 tentang adakah ia boleh diraikan dan disambut oleh penganut Islam. Ada yang kata ianya haram dan ada yg kata, kalau sekadar ucapan yg mengembirakan hati ibu, apa salahnya asal bukan sambutan yang keterlaluan. Yang pasti, ikut kepala masing-masing.

Bagi saya yg tak merayakan hari ibu, memikirkan bilakah sebenarnya hari ibu? Bukankah seorang wanita itu diberikan title sebagai ibu apabila ia melahirkan anak pertama? Lalu kenapa nak pilih satu tarikh yg tak ada kena mengena, satu hari yg nombornya cukup asing bagi kita sebagai hari ibu? 

Sambutlah hari ibu kalau nak sambut, tapi bukan hari ibu sedunia sebab setiap orang punya tarikh yg berbeza. Sambutlah hari ibu pada hari lahir anak yang pertama kerana dari saat itu bermulanya rutin sebagai seorang ibu... pilih hari itu sebagai hari ibu...kalau dipersetujui oleh adik beradik yang lain. 

Kalau tak mahu iktiraf hari itu hari ibu, sambutlah hari lahir kita sendiri sebagai hari ibu... sebab itu adalah hari yg benar-benar dia ditakdirkan menjadi ibu kita. 

Ajar anak2 sedari awal tentang hakikat hari ibu. Malah tak salah kalau terangkan pada ibu kita sendiri bahawa kita nak pilih hari kita sendiri sebagai hari ibu. Hari yg istimewa, hari yg kita tak kongsi dengan siapa-siapapun... Jadi, walaupun ada iklan sebanyak manapun kat TV tentang hari ibu, ianya bukan hari ibu kita atau hari kita menjadi ibu... dan moga tidak ada yg berkecil hati walaupun tiada ucapan atau hadiah istimewa pada hari tersebut. 

Saat ini.... saya meletakkan keistimewaan ibu di sudut hati yg paling dalam. Ia bukan hanya terletak pada hari2 tertentu, tapi setiap hari... 

Hadiah buat mereka juga, disediakan dan diberikan setiap hari. Mereka tidak mendambakan ucapan dan celebration lagi, kerana saat ini, hanya doa dan amalan ikhlas kita sebagai anak yang mereka harapkan dan nantikan... 

Tangisan rindu kini, hanya bergema di sanubari...

Al-Fatihah buat ayah bonda dan mertua... 

May 11, 2018

Pahit

Dia menangis pilu. Aku sekadar memegang tangannya yang sejuk. Mungkin sejuk deh hujan yang turun mencurah. Atau mungkin juga sejuk dek hati yang beku akibat limpahan air mata dari hati yang terluka. 

Aduhai... cuaca dan perasaan kami seiring pula saat ini. Hujan dan airmata sama-sama lebat.

Teringat masa lalu... 
Kami tergelak bila berbicara tentang jodoh. Kabur. Masa depan yang tak dapat dipastikan lantas kami berangan-angan dengan segala keindahan.

"Kau nak cari suami yang macam mana?"

"Mestilah yang sayang kat aku, yang faham kehendak aku... yang boleh aku ajak balik kampung aku setiap kali raya... Hohoho..."

"Aku nak yang bila mana aku tengok matanya aku nampak dua huruf je... R dan M.. Hahaha..."

"Aku nak yang sedap dipandang mata. Ingat lelaki je yang nak bininya cantik, aku pun nak yang hensem jugak... Hehehe.."

"Aku tak kisah yang macamana pun, asalkan dia boleh jadi suami dan ayah yang baik untuk aku dan anak-anak..."

Seribu satu impian kami kongsikan. Kekaburan tentang masa depan membuatkan kami menggambarkan dan mengharapkan yang indah-indah saja tentang jodoh. 

Naif.

"Dia dah tak sayang aku lagi. Dah dapat yang lebih muda, lebih manja...dia tinggalkan aku. Aku tak halang dia nak kawin lagi, tapi kenapa dia mesti lepaskan aku?..." Tangisnya bersambung lagi. Airmatanya masih belum surut.

"Kalau nak pastikan rumahtangga bahagia dan tahan dengan segala cabaran, yang tak mudah goyah dek rintangan dan cubaan, pastikan bila solat kat rumah tu, sentiasa berjemaah. Didik anak biar dia faham, kalau waktu solat, dia kena duduk diam-diam. Mulakan dari dalam kandungan lagi... bila nak solat, bagitahu dia, umi nak solat dengan abah, baby dok diam ya... Kita solat sama-sama... In shaa Allah, lahirnya dia nanti, mudah sangat kita nak berjemaah... Tak percaya cuba buat. Dan yang penting sekali... rumahtangga akan terpelihara dari masalah yang membuatkan kita suami isteri berantakan..." Pesan ustazah Aminah yang masih kekal dalam ingatan. 

Terbayang kenangan bersama arwah mak dan ayah dulu. Kalau ayah tak ke masjid, memang kami sekeluarga akan solat bersama-sama. Contoh yang paling hampir. Dan sememangnya ingin aku kekalkan dan ulangi dalam kehidupan. 

Alhamdulillah...Sehingga kini, itulah yang kami amalkan. Ia benar-benar menjaga hubungan In shaa Allah.. 

Sahabat, 
Aku tak mampu nak bertanya tentang bagaimana kamu menjalani kehidupan sehingga berlakunya tragedy ini. Jauh sekali nak menuding jari mencari kesalahan, apatah lagi nak mengutuk suamimu yang hanya ku kenali secara luaran. Tak adil untuk kau dan dia. Lagipun tak guna berpaling ke belakang.

Sesungguhnya hanya Allah yang tahu kenapa laluan hidupmu sebegitu. Cuma satu yang aku pasti; Allah tak akan biarkan kau bersendirian. Aku hanya mampu mendoakan dalam diam agar segala yang berlaku hanya akan membuatkan kau lebih dekat dengan Allah Al-Waduud, Tuhan Yang Maha Pencinta...  

"Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya…"    
(Al-Baqarah: 286)

May 7, 2018

Anak Omak

Matanya merenung tajam pada lelaki itu. Sedikit bengang dan cuak melihat kelakuan 'buat bodoh' dan sikap 'pedulikan apa orang nak fikir'. Kesabaran lelaki itu melayan karenah ibu tua itu tak mampu melawan rasa tak puas hatinya.

"Biadap!" Bisiknya sendiri bila dilihat lelaki itu yang sewenang-wenangnya duduk bersama muslimah2 lain. Seolah-olah keuzuran ibunya dijadikan alasan untuk dia berada dalam kumpulan wanita dan menjadikan jemaah2 lain tidak selesa.

"You can't stay here. It's only for women! Haraamm!!.." Dia cuba menegur. Gugup tapi dikuatkan hati. Seseorang perlu bersuara.

"My mother is sick and very old. I need to take care of her. Please understand!" Lelaki Pakistan itu membalas sambil tangannya terus mencubit roti dan menyuapkan ke mulut ibunya yang kelihatan sangat uzur. Garis-garis kedut diwajahnya jelas sekali. Seolah mewakili bilangan usia yang telah dilewati. Tangannya lemah dan menggigil seperti pesakit Parkinson.

"You should not bring your mother to perform hajj. Let her rest at home or hospital. Her condition now is not fit to be here. It's very crowd and risk for her. And you interrupted others..." Dia masih merasanya tidak wajar untuk membawa orang sakit datang mengerjakan haji.

"No! I want her to perform hajj with me." Tegas.

"Is it her first time?" Dia cuba mengendurkan suara.

"We came every year." Aduhai... bagi la peluang kepada orang lain yang masih sihat dan tidak menyusahkan orang lain. 

"Then, you should just let her stay at home. She's old. Pity her..." 

"You don't understand. It's maybe my last contribution to her. At a time like this, I can take care of her 24 hours. Otherwise, I have to work." Lelaki itu masih berkeras.

"Your mother might be die here if she not be able to get a proper treatment." Dia cuba membuka kemungkinan yang tak terfikir dek lelaki Pakistan itu.

"Even if that happen... it will be the best present we can give to our parent..." Katanya perlahan.

"What do you mean?"

"To die in this place, is her dream, it's also our dream and I believe, most of the us hope for that too..." Dia terkedu. Mulai faham apa yang dimaksudkan oleh lelaki itu. Tanah suci, tempat yang penuh dengan keberkatan.

"Hmmm... Then, just take a good care of her."  Tidak ada kata-kata lagi yang mampu diluahkan setelah sedar bahawa dia memberikan yang terbaik buat ibunya. Walaupun kelihatan kelat di mata orang, tapi manisnya tetap ada.

Setiap individu punya impian tersendiri, dengan cara yang mungkin tak difahami oleh orang lain. Bertolak ansurlah dan cuba melihat dari perspektif yang berbeza. Mungkin dengan cara itu, satu hari nanti impian kita juga akan dipermudahkan Allah... 

Apr 30, 2018

Nombor

“Su pakai kereta CRV?” Tanya Haji Syamsul dalam whatsapp.

“Tak lah… Suami yang pakai. Saya guna kereta kecik je.” Jelasku. Terbenih sedikit rasa hairan.

“XXX 2820?”

“Ya.” Jawabku ringkas.

“Nombor tu, Cina kata takde ong!!!” Bulat mataku membaca ayatnya. Hairan bila orang berpelajaran dan berkedudukan seperti dia, dengan title haji, masih mahu mengambilkira pendapat dan ramalan bangsa lain dengan pegangan yang berbeza.

“Hahaha… Saya bukannya orang Cina.” Aku cuba melawak. Mencari alasan untuk tidak mahu menerima apa yang ditulis.

“Setiap usaha tak akan berhasil Su. Duit tak masuk!!..” Sambungnya lagi. Terkejut lagi. Dia macam percaya apa yang diramalkan.

“Tapi tak payah percaya la Su ya… Just info untuk Su je tu. Tapi eloknya beli kereta baru la Su. Cari yang selesa sikit. Kereta tu dah lama.” Semakin pelik ayatnya ku perhatikan.

“Hahaha… tak ada keperluan untuk beli kereta baru lagi la Hj.” Aku berdalih.

“Jual yang lama dan beli yang baru. Kira keperluan la tu. Sebab Su atau suami memang akan guna kereta kan? Kalau tambah kereta tu lain la.” Aku tak menjawab. Tukar kereta? Alasan untuk orang yang banyak duit. Aku? Akan setia dengan yang lama selagi ia tak buat onar.

“Haji tukar kereta sebab nombor ke?” Aku menyoal dia, cuba mengalih haluan bicara.

“Ehh… tak de lah. Kebetulan memang nak tukar kereta.” Cuba menepis andaian yang mungkin aku buat agaknya.

“Kalau boleh la, lain kali tak perlu lah haji cerita pasal nombor ong atau tak ong ya! Nanti orang terpengaruh secara tak langsung.” Aku tak dapat menahan diri. Di samping berusaha untuk menahan kata-katanya dari menggugat hati ini. Ya Allah… Lindungi hatiku ya Allah. Jangan sampai terpengaruh oleh kepercayaan tak berasas dan mencari alasan untuk menukar kereta.

“Laa… kalau tak percaya, tak payah la. Bukan niat saya nak meramal pun. Sekadar berkongsi info je.” Sedikit nada keras dapat saya kesan dari tulisannya.

“Sebenarnya kan haji… konsepnya sama dengan apa yang kita bincangkan. Kalau haji tak yakin dengan investment nih, tak kan haji nak bercerita dengan saya kan…? Dan kalau saya tak yakin dengan produk Unicity yang saya guna, saya tak akan bagitahu haji. Betul tak?” Aku mengingatkan kembali perbualan awal kami. Bermula dengan bertanya khabar, sehingga cerita kesihatan, kewangan, pelaburan dan perkhabaran kawan-kawan. Orang berkedudukan dan berpengaruh seperti dia memang banyak topic yang boleh dibualkan.

“Su dah banyak dapat duit gamaknya dari orang-orang yang sakit. Ye lah…jual produk kesihatan lah kata kan.” Terasa darah naik ke muka bila membaca balasannya yang ini. Menghiris. Aku mengambil kesempatan dari orang sakit? Kedengarannya seperti aku suka kalau orang sakit kerana mereka boleh dijadikan ‘mangsa’. Ya Allah… begitukah pandangan mereka selama ini?  

“Saya yakin apa yang Allah bagi, rezeki setakat usaha yang dibuat.” Aku masih cuba bertenang. Masih berusaha mengawal jejari dari menaip kata-kata setajam belati.

Aku menyambung; “Saya tak ada niat nak mengambil kesempatan dari orang yang sakit. Sekadar memberi pilihan untuk orang memilih cara mana dan produk apa yang mereka yakin, mampu dan mahu. Samada untuk rawatan atau pencegahan. Tak pernah paksa orang untuk beli." Noktah seketika. Sesungguhnya kesembuhan itu milik Allah. Tak pernah keyakinan itu tergugat. Namun setiap kali ada yang sudi membeli, aku sertakan doa agar Allah membantu usaha orang yang mengamalkannnya. 

"Kesihatan kita ni pun rezeki jugak.  Alhamdulillah… sebelum makan supplement ni pun, Allah berikan saya kesihatan yang amat baik. Dah lama benar tak makan ubat hospital. Berbelas tahun rasanya. Cuma sekarang ni, saya makan supplement atas dasar nak memelihara kesihatan dan mencegah. Ye lah… umur semakin banyak, banyak penyakit rajin nak menziarah….” Penjelasan yang panjang lebar. Mengharapkan agar dia faham niat yang sebenar.

“Saya sekadar bercerita, sebab haji bagitahu yang haji baru keluar hospital. Kot haji rasa nak cari alternative lain selain dari rawatan kat hospital. Lagipun kos hospital swasta mahal. Itu je.” Saya menambah sedikit lagi, bila responnya sedikit lambat.

“Tak pe lah Su… Duit hasil pelaburan saya banyak dah dapat. Belanja hospital tak ada masalah sangat. Alhamdulillah… Saya tak susahkan sesiapa pun. Dan saya pun sama jugak Su, cerita sebab nak kongsi kelebihan melabur dalam Bxxxxxn ni. Tak de lah Su pening-pening nak jual barang. Duit setiap hari masuk!” Angkuhkah dia kerana diberi Allah rezeki yang melimpah ruah? Aku menggeleng kepala… mahu menepis buruk sangka yang ditiup ke minda. 

Lemah. Mudahnya aku berprasangka.

“Rezeki Haji nampaknya di situ. Alhamdulillah. Tumpang rasa lega bila tahu segalanya mudah bagi haji. Rezeki kita diberikan Allah dengan cara berbeza. Saya serahkan pada Allah untuk menilai hasil usaha saya.” Ayat apakah ini? Hipokritkah aku menulis apa yang berbeza dari yang terlintas di minda. Ya Allah… ampunkan kelemahan hambaMu ya Tuhan….

“Hehe… selalu je cakap berserah pada Allah… Memang la semua orang faham sebab kita orang Islam. Su ni macam orang Tabligh pulak, sikit-sikit... jalan Allah…”  Terkasima. Tabligh? Hahaha…

“Haha… ke situ pulak haji nih. Saya bagitahu apa yang saya percaya dan yakin. Maaf la kalau haji rasa macam nak berdakwah pulak. Saya tak suruh pun haji fikir macam saya” Aku cuba untuk kembali berbicara seperti biasa.

“Erm… Kalau bercakap dengan Su, memang la tak habis. Tak pe lah… saya kat bank nih, nak ambik duit Bxxxxxn. Nak beli laptop.”

“Ok lah haji. Selamat berbelanja ya…”

Alhamdulillah… akhirnya perbualan yang panjang itu tamat juga… Lega.

Sedikit terluka dengan kata-katanya tapi cepat-cepat aku menarik nafas dan beristighfar. Dia bercakap melalui pengalaman, melalui pemerhatian. Tapi yang salah tetap salah. Percaya bahawa nombor kenderaan memberi tuah tak ada bezanya dengan membeli nombor sport toto dan mengharapkan kemenangan. 

Perjudian tanpa sedar. 
Astaghfirullah….. 

Apr 29, 2018

Blog

Lepak di hotel sambil menunggu suami pulang dari tugasannya sebagai auditor jemputan, membolehkan saya mengadap komputer agak lama. Maklumlah, bila berada di rumah, banyak urusan yang harus diselesaikan, berderet senarai tugasan yang perlu disempurnakan.

Melihat kembali catatan lama membuatkan segala macam perasaan bercampur. Sedar tak sedar, sudah lebih 10 tahun saya bergelar blogger. Sebenarnya lebih lama dari itu, cuma blog yang terdahulu telah saya kebumikan tanpa nesan.

Saya mengambil peluang untuk mengintai teman-teman blogger yang lama. Ada yang blognya telah dilupuskan, diklik tapi entah kemana-mana perginya, ramai juga yang 'koma', kaku... mungkin akibat kesibukan rutin harian sehingga tak mampu lagi nak menitip barang sebaris ayat, atau mungkin juga' berpindah rumah' tanpa meninggalkan alamat baru. Yang pasti, saya tak mampu mengesan di mana mereka sekarang. Andai bertemu kembalipun, mungkin sudah tidak mampu dikenali lagi. Ataupun pemiliknya sudah kembali menemui Ilahi... Itu juga tak dapat dipasti.

Setiap dari kita ada kesudahan yang jelas. MATI.

Cuma andai kata suatu hari nanti blog saya ini bisu atau koma, mungkin Allah telah hentikan ilham yang Dia pinjamkan... ataupun, mungkin juga hayat saya sudah sampai kegarisan penamat tanpa saya sempat mengucapkan selamat tinggal dan memohon maaf....

Ye lah kan... Mati tak mampu kita rancang... lalu.... perlukah saya mengucapkan selamat tinggal in advance?