May 4, 2014

Saat itu

Dia semakin hampir...
Teramat dekat sehingga takut untuk mengelipkan mata. Bimbang andai mata ini tidak mampu dibuka lagi. Datangnya tanpa siren amaran, tanpa loceng pemberitahuan.

"Pak cik mat tu... dia mengurut anaknya yang kononnya masuk angin, sudahnya dia kata nak berehat kejap, terus dia rehat selamanya... Mudah sungguh." Cerita mak pada saya beberapa tahun dulu.

"Si suami basuh pintu kereta sebelah kiri, si isteri pulak basuh sebelah kanan. Rancak bercerita dan berborak, tetiba senyap dan dengar macam ada benda jatuh. Bergegas si isteri jengok, ingatkan ada dahan menimpa suami tersayang, rupanya jasad suami yang dah terlentang. Itu lah dia... Malaikat maut datang tak mengira masa..." Cerita Ustaz jemputan dalam tazkirah ringkas sempena Hari Keluarga anjuran syarikat.

"Lepas je tengok tv, dia masuk bilik nak tidur. Kami yang masih duduk bersembang kat luar ni tetiba dengar macam dengkuran kuat dari dalam bilik. Sekali je bunyinya... Bila masuk, kami tengok Abg Din dah takde..." Saudara jauh sebelah atuk rancak bercerita.

Andaian yang dibuat sama saja. Kematian mengejut. Meninggal kerana sakit jantung.
Saya? Anda? Giliran kita bila ya? Bagaimana cara?
Sshhh.... Rahsia!

Hanya Allah yang tahu. Tapi Allah dah bagi amaran sebenarnya, cuma kita saja yang buat tak tahu. Rambut yang telah bertukar warna, kulit yang telah kurang anjal dan merekah, penyakit yang satu persatu datang menyinggah.... Bukankah itu peringatan bahawa hampirnya kita dengan kematian?
Y Allah... Alpanya aku dengan peringatan yang Kau turunkan...

Tuhanku.... Bangunkan aku sepertiga malam, kuatkanlah semangat dan badanku agar dapat aku sujud padaMu Ya Rahman. Lembutkan hati dan jiwaku agar dapat aku menitiskan air mata penyesalan... Aku dambakan ketenangan yang berterusan dengan rasa kecintaan padaMu yang tiada bandingan.... 

Jul 31, 2013

Impian itu...

Saya cemburu. Ya Allah... jahatnya hati.
Saya cemburu membaca catatan mereka yang riang bercerita tentang anak-anak. Semakin cemburu saya bila membaca anak-anak itu mereka didik menjadi anak yang soleh dan solehah. Bergenang tasik mata bila memikirkan impian saya menjadi milik mereka. Dan saya masih begini, masih kekal berdua menjalani masa mengukir garis usia.
 
Bila tangan diangkat, memohon doa untuk arwah di alam hakiki, hati berbisik, siapakah nanti yang akan menadah tangan mendoakan kami?
Saat tangan menceduk nasi menyiapkan hidangan buat keluarga dan mertua, hati bersuara, siapakah nanti yang akan melayani kami dihujung usia?
 
Anak-anak kami.... permata hati impian kami... yang kami angankan untuk dididik menjadi hafiz dan hafizah, semakin berbalam, kelam dan menghilang... Walaupun ramai yang menyarankan untuk mencari kasih yang boleh di tumpang, tak mungkin sama dengan apa yang mahu dididik sedari mula. Saya tak yakin hati mampu menerima dan memberi dengan maksima.
 
Apa yang sehingga kini tak mampu dimiliki, seolah mencipta jarak komunikasi dengan mereka yang  saya pandang sempurna.  Saya cuak bila mereka bertanya. Bukan salah mereka... cuma saya sudah letih menjawab soalan yang sama.
 
Mereka sentiasa ada topik menarik untuk bercerita... Anak ini sudah pandai bertatih... Anak itu nakalnya lebih, tapi sungguh prihatin. Anak ini khatam Qurannya sudah kali ke-5. Anak itu, sasa badannya persis si bapa... bla.. bla.. bla... Saya hanya mampu mendengar sahaja... Pedih sekali bila cuba menyembunyikan tangisan hati dalam senyuman.
 
Ya Allah... adakah hati ini kian bebal kerana hanya melihat kelebihan orang dan kekurangan diri?
Adakah hati ini makin gelap bila merintih memikirkan impian yang kian tipis untuk diraih?
Ampuni hambaMu ini Ya Allah....
 
Mohon belas kasihanMu Ya Allah... Mohon agar impian itu mampu aku gapai...

May 24, 2013

Keinginan....

Masa berlalu begitu cepat.
Terfikir juga, apakah yang telah dilakukan sepanjang hidup ini. Apa pencapaian yang telah diperolehi. Apa yang telah di kumpul buat keluarga dan diri.

Hanya mahu jadi insan biasa yang hidup dengan segala yg sederhana. Cukup kalau tenang yang memenuhi minda dan jiwa. Dunia hanya sementara, tak ada yang boleh dibawa ke alam sana. Itu yang sentiasa dibenamkan difikiran.

Bukan apa, cuma bimbang keinginan yang keterlaluan akan buat diri hilang kawalan. Nafsu manusia ini pelbagai. Nafsu akan menggerakkan diri untuk melakukan apa saja. Nak jadi orang kaya, nak jadi terkenal, nak jadi muda, nak dihormati dan disanjungi, nak berkuasa, nak... nak... nak... itu dan ini.

Lalu bagaimana masa dihabiskan? Bagaimana harta dan ilmu dipergunakan? Bagaimana persaudaraan dan persahabatan diperlakukan?

Ya Allah... bimbinglah daku ya Allah. Bantulah aku untuk menangani nafsu.... Jauhkan sifat mazmumah dan penuhi daku dengan sifat mammudah... Aku lemah Ya Allah...Dekatkan daku dengan jalanMu...

Jul 23, 2012

Apa dah jadi pada suara...?

Lama tak menulis. Rindu....

Suara diminda masih hidup. Masih bersnyawa. Alhamdulillah...
Tapi kenapa membisu tanpa bicara? Dan pencen dari menulis? Aduhai... Tak ada perancangan untuk berhenti mencatat cuma masa tak begitu mengizinkan.

Sibuk dengan akriviti Suara Picture. Tak banyak tugasan yang diterima tapi cukup untuk mengisi masa hujung minggu yang ada. Saya mahu memberikan yang terbaik buat mereka yang memberi kepercayaan untuk merakam dan mengabadikan kenangan. Dalam sehari, hanya dua jam mampu saya peruntukkan untuk mengedit dan men'design' gambar-gambar yang diambil.

Hasilnya? Alhamdulillah.... saya berpuashati dan setakat ini, mereka yang menyerahkan tugas pada saya juga berpuashati.

Apa yang saya dapat dari Suara Picture? Kepuasan. Terutamanya bila melihat wajah mereka yang tersenyum gembira saat saya menyerahkan hasil akhir.

Apa yang berbeza dengan hasil photographer lain? Saya tak layak untuk berkata yg hasil kerja saya lebih baik dari mereka. Setiap orang ada sentuhan yang berbeza. Dan saya hasilkan yg terbaik dari pandangan mata saya. Design saya berbeza setiap kali saya hasilkan album pengantin. Setakat ini idea saya masih belum kering. Syukur pada Allah...

Saya mahu doa saya mengiringi setiap laluan hidup mereka, lalu doa itu saya lakarkan di album. Saya mahu mereka berdoa untuk kehidupan yang bakal mereka lalui bersama, lalu saya bisikkan bicara jiwa disitu. Moga tiap kali mereka menatapnya doa itu mereka baca dan sebati dengan suara cinta mereka.

Rumahtangga pasangan kini banyak sekali dugaannya... Badai melanda tak kira masa. Saya tak mahu berhenti berdoa untuk mereka... Saya juga tak mahu mereka berhenti berdoa. Semoga setiap kali mereka membelek gambar itu, mereka akan berdoa... berdoa dan berdoa...

Nov 22, 2011

Bebas!!!

Masa saya semakin singkat atau masa berlalu terlalu cepat? Banyak yang nak dilakukan tapi terbengkalai tak berkesudahan. Keazaman dulu untuk menulis dan menambahkan catatan perkongsian juga jelas tak kesampaian.

Ada yang bertanya kenapa? Saya juga tertanya-tanya... pada diri sendiri. Kenapa begini ya? Tanggungjawab semakin berat mungkin. Ermm... Mungkin juga tidak. Cuma alokasi masa tak lagi seperti dulu.

Dulu tak ada mata yang mengawasi. Tak ada suara yang menegur membatasi. Seenaknya melakukan apa yang diingini. Yang mana didahulukan dan yang mana dikemudiankan, saya sendiri menetapkan.

Saya kini tinggal bersama keluarga... keluarga mertua pulak tu. Bila sebut saja tinggal bersama mertua, pasti ada yang berkata; “Ishh... memang tak rasa bebas, kan?” Aduhai... saya tak pandai bercerita agaknya. Apa yang saya ceritakan buat fikiran mereka menafsir sesuatu yang sebaliknya.

“Terkongkong? Tak lah... Saya tak rasa begitu. Saya tak rasa terkongkong pun bila mertua menegur. Bagi saya, dia tegur sebab dia sayangkan saya. Dia nak saya buat yang terbaik, jadi yang terbaik.” Saya cuba membetulkan tanggapan.

Saya melayan fikiran sendiri. ‘Apa makna kebebasan yang sebenarnya?’ Setiap orang ada tafsiran sendiri tentunya.

Adakan bebas itu adalah bila kita meletakkan pertimbangan pada hati dan bukan pada fikiran? Pernahkah kita teliti, siapa yang bakal menerima kesan akibat pilihan dan tindakan yang dilakukan? Serahkan saja pada takdir sambil mengharapkan yang terbaik. Huh... Itu alasan untuk menghalalkan kemahuan.

Memangnya, di hati setiap kita ada instinct (suara hati) dan nafsu yang mempengaruhi. Ermm... Iman letaknya dimana ya? Di dada yang terletaknya hati dan jiwa atau diminda yang menguruskan timbang tara?

Islam tak pernah memaksa. Islam memberikan pilihan dengan memberikan garisan dalam setiap tindakan. Ibarat melintas dijambatan gantung. Talinya ada untuk dipegang, tapi diabaikan atas dasar kebebasan bergerak dan beraksi. Bukan sekadar diabaikan, malah terus dibuang dan diputuskan. Selamatkah bila melakukan lintasan itu? Bayangkan saja keadaan itu... pasti kita temui jawapan yang sama.

Masihkah anda mahu bebas?