Mar 8, 2017

Singkatnya Masa....

Sungguh benar bagai dikata....
Semakin tinggi usia, semakin pendek peluang utk kita....,
Hakikatnya.... semakin singkat masa yg kita ada....

Semakin cepat masa terasa, semakin kita leka, sibuk dgn pelbagai agenda...
Hakikatnya.... ia buat kita semakin mudah lupa... bahawa masa yg ada, dah tak seberapa tinggalnya...

Semakin meningkat usia, semakin sibuk kita mencari selesa utk hidup yg tak jelas sampai bila...
Hakikatnya, maut akan tiba tak mengenal usia.

Masa utk kita beralih dah harus di mula, mengumpul bekal untuk hidup di alam kekal  sana... bekal yg tak perlu kita berpeluh mencarinya, tak perlu sakit kepala mengerah idea, tak perlu berkejar2 mengutip dan berebutkannya... cuma peruntukkan sedikit masa untuk menyebut namaNya, mengingatiNya, mengulang bicaraNya....

Ayuh sahabat... kita harus bersama... melangkah mencari jalan keabadian yg bahagia....

Feb 28, 2017

Sekian kalinya....

Bila suara tidak tidak lagi bernada...
Adakah hanya minda yg berbicara?
Atau hati yg sebenarnya berkata-kata?

Perlukah ada pendengar untuk setiap luahan rasa?
Perlukah ada insan yg membalas setiap ungkapan kata?
Perlukah ada jawapan untuk setiap soalan yg ditanya?

Allah kan ada...
Dia cetuskan segala idea/pemikiran/persoalan yg jawapannya hanya akan diperolehi bila kita kembali padaNya....

Nov 21, 2015

Laluan Masa

Berhenti. Bermula lagi.
Laluan ini... apakah yang bakal menanti?
Singgah sementara. Mencipta rasa...
Syukur dimana?
Redha dan rela...
Takdir itu, sedia menunggu...
Ajal maut, singgah menjemput...
Aku? Bila?

Jan 6, 2015

Doa Untuk Ibu

Tiada suara. Membisu. Hanya esakan kedengaran. Jujuran airmata tak mampu diseka alirannya. 

Ya Allah...
Tabahkan hati ini...
Ubatilah rindu kami...

Terlalu banyak yang ingin dicerita, tapi tiada bahasa yang mampu disusun untuk menggambarkan sebaknya dada. Sudah melimpah empangan airmata, namun tak tahu dimana harus dialirkan luahan rasa. Terasa serak suara ini menahan tangis yang tak bernada... mengharapkan ini semua hanya mimpi semata.

Sungguh... Perpisahan 1.1.15 ini terasa begitu perit sekali...

Buat ibu mertua yang amat ku sayangi, insan istimewa yang sudi menerima diri dan melayaniku bagai anak sendiri
Terima kasih kerana mengisi kekosongan hati yang kerinduan kasih bonda setiap hari
Terima kasih kerana menurunkan segala ilmu kehidupan yang amat bererti
Terima kasih kerana tidak pernah mengungkit kekurangan diri
Terima kasih kerana sudi berkongsi segala yang dimiliki
Terima kasih kerana tidak pernah mengenepikan diri ini dari segenap segi
Terima kasih kerana menceriakan hidup ini dengan usik tawa yang menghiasi taman hati
Terima kasih kerana sentiasa setia mendengar luahan rasa sepi
Terima kasih kerana tidak pernah letih memaafkan kesilapan diri ini, malah selalu mengajar untuk memperbaiki diri

Buat insan yang terlalu bermakna dalam hidup ini
Che Esah binti Aminah @ Che Esah Binti Che Mamat
Terima kasih atas segalanya...
Halalkan kasih sayang dan ilmu yang pernah diberi kepada menantumu ini
Dan maafkan Su andai ada ketidaksempurnaan sepanjang tempoh diri ini menjadi ahli keluarga Ma

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim....
Tempatkan dia di kalangan hambaMu yang Kau redhai
Tempatkan dia di kalangan mereka yang Kau kasihi
Tempatkan dia di kalangan mereka yang Kau lindungi
Tempatkan dia di syurgaMu yang paling indah sekali

Lapangkanlah ruang kuburnya agar dia selesa di alam sana
Permudahkanlah hisabnya agar dia segera ditemani bidadara syurga

Andai ada kekurangan dalam ibadatnya, Kau terimalah ia dalam keadaan sempurna Ya Allah
Andai ada keaibannya yang hanya Kau ketahui, sembunyikan ia Ya Allah
Andai ada dosa-dosanya yang belum Kau hapuskan, ampuni dia Ya Allah
Andai ada silap dan salah yang belum sempat dipohon kemaafan, lembutkan hati mereka untuk memaafkannya Ya Allah
Andai ada doa-doanya yang belum dimakbulkan, Kau sampaikanlah hajatnya ya Allah

Ya Allah Ya Rahman Ya Waduud...
Tuhan yang Maha Melimpah Kasih Sayang, Yang Maha Menguasai Cinta...
Terima kasih kerana mengizinkan aku menikmati kasihMu melalui dia yang bergelar ibu mertua...
Mohon padaMu Ya Waliyy, peliharalah dia, lindungi dia, kasihi dia, anugerahi dia dengan segala kebaikan dan kelebihan sebagai hambaMu penghuni syurga...

Ya Allah... Kabulkanlah doaku ini...

Nota : Teringat sayunya suara suami yang memegang cangkul yang penuh lumpur, menolak tanah memenuhi liang lahad bonda tersayang sambil berkata... "Hari ini harijadi abg..."
02.01.15 - Wahai suami... maafkan isterimu ini kerana tidak mampu menzahirkan ucapan selamat hari lahir seperti tahun-tahun sebelumnya...


May 4, 2014

Saat itu

Dia semakin hampir...
Teramat dekat sehingga takut untuk mengelipkan mata. Bimbang andai mata ini tidak mampu dibuka lagi. Datangnya tanpa siren amaran, tanpa loceng pemberitahuan.

"Pak cik mat tu... dia mengurut anaknya yang kononnya masuk angin, sudahnya dia kata nak berehat kejap, terus dia rehat selamanya... Mudah sungguh." Cerita mak pada saya beberapa tahun dulu.

"Si suami basuh pintu kereta sebelah kiri, si isteri pulak basuh sebelah kanan. Rancak bercerita dan berborak, tetiba senyap dan dengar macam ada benda jatuh. Bergegas si isteri jengok, ingatkan ada dahan menimpa suami tersayang, rupanya jasad suami yang dah terlentang. Itu lah dia... Malaikat maut datang tak mengira masa..." Cerita Ustaz jemputan dalam tazkirah ringkas sempena Hari Keluarga anjuran syarikat.

"Lepas je tengok tv, dia masuk bilik nak tidur. Kami yang masih duduk bersembang kat luar ni tetiba dengar macam dengkuran kuat dari dalam bilik. Sekali je bunyinya... Bila masuk, kami tengok Abg Din dah takde..." Saudara jauh sebelah atuk rancak bercerita.

Andaian yang dibuat sama saja. Kematian mengejut. Meninggal kerana sakit jantung.
Saya? Anda? Giliran kita bila ya? Bagaimana cara?
Sshhh.... Rahsia!

Hanya Allah yang tahu. Tapi Allah dah bagi amaran sebenarnya, cuma kita saja yang buat tak tahu. Rambut yang telah bertukar warna, kulit yang telah kurang anjal dan merekah, penyakit yang satu persatu datang menyinggah.... Bukankah itu peringatan bahawa hampirnya kita dengan kematian?
Y Allah... Alpanya aku dengan peringatan yang Kau turunkan...

Tuhanku.... Bangunkan aku sepertiga malam, kuatkanlah semangat dan badanku agar dapat aku sujud padaMu Ya Rahman. Lembutkan hati dan jiwaku agar dapat aku menitiskan air mata penyesalan... Aku dambakan ketenangan yang berterusan dengan rasa kecintaan padaMu yang tiada bandingan....